Love for Sale

Abis nonton film love for sale. Banyak yang bilang bagus, bahkan masuk 3 nominasi piala citra dan ngeraih penghargaan di kompas juga klo nga salah ya.

….tapi bagi gue ini B aja. Beneran biasa aja cenderung ke jelek malah.

Sebelum nonton filmnya gue mikir “wah ini film bakal relate banget sama gue yang udh 28 tahun belum nikah”. Pas selesai nonton. Kok cuma gitu ya. Haha… bagusnya dimana?

Film love for sale ini nyeritain kehidupan si richard sebagai bujang lapuk yang sibuk ngurusin bisnis percetakanya. Ya bujang lapung 40 tahun belum nikah, itu si terikan tetanganya haha.

Karena terlalu sibuk dengan bisnisnya jadi lupa kalau butuh perempuan sampai dimana dia harus ngehadirin nikahan temen nya dan jadi bahan taruhan bahwa si bujang inj nga akan bawa gandengan (pacar).

Karena kepikiran hal itu akhirnya si bujang ini ngajakin karyawan perempuan yang kerja di tempat dia tp nga jadi karena udh bocor duluan haha. Sampai bagian ini masih bisa lah ya sejalan sama gue.

Si bujang ini punya temen yang agamis yang mana kalau ngobrol pasti diselipin nasehat-nasehat gitu. Dan sepertinya ink temen si bujang sebagai tempat untuk cari pasangan alias makcomblang. Dan si bujang ini nyoba lagi, iya lagi sepertinya sudah sering kali tapi gagal, juga kali ini gagal lagi.

Pas lagi di toko percetakannya si richard ngeliat brosur gitu tentang promosi dari perusahan loveinc.id perusahaan biro jodoh, dari sini dia kenal si Arini dan si richard ngerasa cocok dengan arini pas udah mau jadian malah ngilang.

Bagian yang nga sejalan sama gue (spoiler)

Ini film kalau dibagi tiga bagian maka bagian awal terlalu lambat dan bagian ke tiga terlalu padat.

Ok masuk.kebagian yang nga sejalan sama gue

Temenya richard yang bilang gini “ya kamu kan jadi kayak gini gara-gara sama si A yang beda keyakinan”. Ini menurut gue si nga perlu d jelasin secara detail. Kalau dialognya dirubah gini lebih keren malah “sama nga keyakinanya?, ntar bubar lagi”. Gitu malah lebih elegan dari pada dipaparin kayak lagi ngejelasin ke anak SD.

Perusahaan love inc yang ngilang gtu aja. Brosur yang di cetak perusahaan loveinc tempat arini kerja, itu sebanyak 200.000 lembar jd harusnya legal dong ya masak perusahanya tutup karena masalah prostitusi?.

Promo loveinc yang 45 hari ngajak temen ngedate itu cuma 2,5 juta. Serius dulu cuy?. Dan ini si arini sampe tidur juga sama si richard yang awalnya cuma buat kondangan aja dan cuma dibayar 2.5 juta tadi?. Klo arini cuma mau nyari duit, Ah arini terlalu pintar untuk jadi semurahan itu haha.

Si Richard yang berubah jadi baik ke karyawanya dalam 45 hari kenal sama Arini. Sepengalam gue si ya watak orang nga akan semuah itu berubah apa lagi ini cuma karena fall in love yang mana nga ada kaitanya sama kerjaan. Kecuali ada penjelasan dimana arini ngasih nasehat atau apalah yang bersingungan sama kerjaan si richard baru bisa masuk di akal.

Jadi buat gue si ini film kurang kuat ceritanya. Apa lagi dari padangan gue yang udah biasa banget bersingungan sama dunia begitu haha. Padahal ini cerita film berpotensi sekali, atau bakal ada lanjutanya?. Haha.

Iklan