Moody-an

Sejujurnya gue tu nga moody-an cuma kalau lagi fokus ngerjain sesuatu nga suka diganggu. Kalau udah keusik bahkan cuma gara-gara pesan whatsapp bisa tiba-tiba jadi malesan. Ini alasan kenapa dulu pas masih ngantor gue banyak ngerjain kerjaan tu di jam pulang. Khusunya kerjaan yang butuh konsentrasi.

Kalau lagi fokus ngerjain sesuatu dan tiba-tiba ada yang ngeganggu, itu rasanya di dalam kepala gue tu penuh dengan makian, dan pengen gue sleding tu yang ngeganggu haha. Tapi itu cuma di kepala ya.. aslinya si diem aja paling merengut dan “tarik napas.. hembuskan, sabar.. sabar”..

Makin ke sini makin parah ni sifat gue yang moody-an. Efeknya ya kerjaan jadi ketunda bahkan sering mikir di ujung hari, “aku hari ini ngapain aja si?”..

Makin parah lagi semenajak gue buka toko kado ini, yang mana gue kudu nyiapin produk hand made. Ya Tuhan.. emosi gue makin nga ke kontrol efeknya ke konsumen yang sering gue cuekin bahkan gue ajak adu argumen. Konsumsn kadang banyak tanya dan gue yang suka nahan emosi karena merasa mereka itu oon kebangetan dah.. padahal simple aja ya tinggal jawab atau abaikan. Parah si ini, apa gue harus ke psikiater ya?.

Iklan