Nasehat..

Edisi curhat full

Guru bahasa inggir gue pas SMA dulu pernah bilang begini kurang lebihnya “ambil sisi positif dari setiap hal, termasuk pemadaman listrik”. Waktu itu kami mengeluhkan pemadaman listrik bergilir “karena listrik padam mandi jadi harus nimba air di sumur.. ya memang capek tapi sisi positifnya ya kalian sekalian olah raga”. 

Sampai sekarang gue terapin ini nasehat. 

“Jangan lihat siapa tapi apa yang dia sampaikan” kata-kata ini juga selalu gue tanemin dalam otak gue. 

Simplenya gini.. ambil positifnya abaikan negatifnya dan terima nasihat dari siapapun itu. 
Pun begitu banyaknya kata mutiara tapi kadang yang dilihat mata yang dipikir otak dan dirasa hati sering tidak selaras. 

Yang memberi nasehat belum tentu lebih baik dari nasehatnya. Yang memberi nasehat seringkali bertolak belakang dengan nasehatnya.

Dan ini seringkali membuat dongkol bukan menolak nasehat tapi kadang berasa konyol. Bukan juga sekate-kate emang kadang itu mulut suka sok bijak atau macam jalan aspal tambal sulam memang lebih baik dari jalan berlubang tapi bikin yang lewat jalan itu b jeledak-jeleduk haha. 

Seringkali kepala mangut-mangut tapi hati heboh sendiri 

“Yaelah pak ini seriusan bapak ngisi seminar tentang keluarga bahagia dan cara mendidik anak dengan baik?”. Aslinya ya di rumah sering berantem sama istrinya, anak dibentak-bentak, dipukul dijewer, anaknya kalau udah ribut sama kaka atau adeknya sering ngomong kata kasar padahal masih SD semua. Kalau begitu begimana? Dalam hati berucap “Yaelah pak benerin dulu itu keluarga bapak”. 

Kalau semua orang menunggu jadi baik jadi sempurna buat saling menasehati ya bakal langkah sekali tu yang layak buat menasehati. 

Jadi mau lu begimana de?. 

Nga gimana-gimana ya namanya manusia ada banyak sifatnya. 

Kalau menurut saya baiknya menasehati orang itu dengan berkaca terlebih dahulu.. dan janga menggurui apalagi kalau bertolak belakang dengan yang jadi nasehatnya. 

Simplenya cara penyampaian dan bagus lagi kasih sample atau study kasus jadi nasehat itu bukan cuma gelembung balon liat juga siapa yang mau dinasehati. Kalau cuma bilang “buka usaha tu susah apa lagi kalau berdua resikonya lebih gede” nasehat begini mah kasar ngomong anak tk juga tau. 

Ok.. gue lagi kzl aja dan ini beberapa nasehat yang masuk

“Kalau usahanya udah jalan temen joint lo itu jangan suruh bawa dompet ke toko”

Ini persi terjemahan otak gue : “buat jaga-jaga aja de.. hati-hati sama keuangan toko apa lagi kalau sudah mulai rame. Yang pegang uang harus jelas apalagi uang dikasiran jangan banyak yang megang”

“Kalau udah buka jangan kayak sambil kuliah jaga tokonya buka-tutup”

Terjemahan otak gue : “de kalau udah buka apalagi usaha baru kalau bisa buka lebih pagi tutup agak malam biar orang pada tau dan kenal jadi kalau bisa jangan sampai tutup tokonya karena alasan sepele”.

“Asetnya jagan pakai uang modal tapi pakai uang sendiri aja”

Terjemahan : “sebisa mungkin modal jangan dipakai buat barang yang sifatnya mematikan modal itu sendiri.. etalase, meja, kursi dll kalau bisa pakai uang sendiri atau ambil dari rumah status nilai barangnya milik pribadi ya barang begitu kan sampai nanti juga tetap bisa dipakai”.

“Laki-laki kok jualan barang – barang buat kado mending lanjut s2 aja sambil kelola apotik ini”

Terjemahan : “kado itu kan identik sama perempuan apalagi ini dominan barangnya boneka jadi jangan kamu urus sendiri cari karyawan perempuan biar image kamu nga jelek”

Dan ini yang meracuni otak 

“Jangan sampai kamu capek sendiri kan ini usaha berdua jadi pembagiab kerjanya harus jelas”. 

Tokonya sudah buka dan bisa dibilang 95% gue urus sendiri 5% nya temen yang urus. Karena nasehat di atas otak gue jadi kepikiran apa lagi pas ribetnya ngurusin toko kemaren dan temen gue ya sibuk dengan kerjaan dia timbul lah rasa jengkel di hati. 

Ini pentingnya menyampaikan nasehat dengan cara yang lebih baik lagi. Menasehati tanpa melukai. Karena nga semua orang bisa menyaring nasehat dengan baik. Ada berapa banyak keberanian yang runtuh karena penyampaian nasehat yang kurang baik? Banyak sekali… banyak orang yang punya semangat tinggi untuk memulai sesuatu malah nga bergerak atau mundur karena nasihat yang disampaikan dengan cara kurang tepat. 

Terjemahan nasihat yang terakhir tadi : “namanya usaha baru bakalan repot dan capek jadi harus siap fisik dan mental, jangan irian, harus sabar”. 

Bayangin gimana kalau orang yang tidak bisa mempilter nasehat itu?. 

Kadang gue malas buat nerjemahin nasehat ke versi positif.  Disaat seperti ini gue jadi kangen dengan orang-orang bertile ustadz.

Sebenernya gue nuggu ada yang nasehatin begini..

De.. rejeki itu Tuhan yang atur.. nga perlu takut yanng penting jaga semangatnya, harus telaten, harus sabar. Nga ada yang instan semua butuh proses jangan cuma ngeliat enaknya aja, orang-orang sukses juga ngelewatin proses yang nga sebentar dan nga mudah. Dinikmatin aja.. dan banyak bersyukur. Salah satunya bersyukur Tuhan udah ngasih sahabat yang percaya sama kamu. Semoga usahanya lancar ya.. aamiin

Mungkin karena udah biasa mandiri apa-apa sendiri jadinya mereka udah pada yakin gue bisa. Haha padahal mah kadang pingin peluk manja mama terus geledotan dipundaknya mama apa lagi kalau sedang lelah jodoh belum kunjung tiba eaaa haha eh sejak kapan bilang ibu jadi mama. Sok manis de.. haha. 

Ok sudah panjang curhatnya. Harapan gue usaha ini berjalan lancar aamiin dan bisa buka cabang lainya terus buka usaha lain juga. Gue pingin buka toko roti plus cafe.. ini beneran cita-cita gue dari dulu.. gue suka aroma roti yang lagi dibakar dan gue suka ngobrol santai bareng kawan-kawan. Semoga suatu saat bisa tercapai aamiin. 

Dan 5 tahun kemudian.. jejejeng haha. Apa yang akan terjadi masih rahasia tuhan. Berdoa semoga kita senantiasa diberi kesehatan dan umur panjang.. aamiin 

Iklan