Woles

Dan gue baru ngerasain repotnya buka toko baru. Selama ini cuma bantu-bantu abang dan seringnya tau-tau beres dan tinggal ngejalanin. Dari 3 toko yang pernah dibuka sama abang gue nga satupun ngikutin prosesnya karena stanby jaga toko di rumah. Dan sekarang gue ngerasain ribetnya haha. Sedihnya apa-apa harus dibeli rasanya berat buat ngeluarin duit kan modalnya jadi berkurang. 

Karena sudah jadi kebiasaan gue apa-apa harus terencana dan berjalan dengan cepat tepat bat-bet beres. Kenyatanyan malah alot. Gue sampe mikir ini harus gue usahain sampai akhir apa gue akhirin sebelum gue usahain?. Jangan-jangan ini petanda dari Tuhan bahwa Dia nga merestuin gue buka usaha ini. 

Kegalauan

Pertama tentang gue yang awalnya semangat setelah ngobrol sama abang dan kaka nya abang yang mana udah gue ceritain sebelumnya bahwa mereka kurang mendukung malah kesanta meragukan gue. Dua hal yg bikin galau yaitu pertama gue disaranin buat ambil S2 yang mana emang gue pengenin dan banyak yg ngedukung. Kedua gue disuruh ambil alih apotek yang selama 10 bulan ini gue kelolah dan boleh di cicil. Sebelumnya sudah gue pikirkan masalah kuliah nanti kalau usaha gue lancar ya gue bisa kuliah sendiri, dan apotek itu dalam hitungan gue yang mana kalau gue ambil alih gue bakal turunin jadi toko obat buat ngurangin biaya oprationalnya terutama buat apotekernya ini gue rencanain ya sesuaidengan perkembangan apotek yang kurang bagus. Setelah gue itung-itug angsuran dan keutungan dan bla bla lainya gue simpulin ambil alih apotek cuma cari masalah alias rugi.baru beberapa hari ini gue obrolin lah masalah ini sama abang dan kita itung ulangternyata hasilnya untung. Loh kok bisa? Ya karena gue pake pengurangan income sebesar 20% kalau dia dijadikan toko obat dan cicilan tiap bulanya yang gue hitung terlalu besar. 

Toko baru 

Gue cuma ngangarin 35 juta buat toko ini dan itu juga pinjam dari saudara yang nantinya tiap bulan gue cicil. 

Sewa toko. Ini ternyata nga semudah yang gue bayangin. Seminggu lebih buat carinya dapat lokasi yang bagus ternyata udah di DP karena lokasinya bagus gue sampe bilang DP+ uang sewa tokonya langsung gue bayar hari itu. Yang punya tetap teguh pendirian akhirnya gue cari tau siapa yang mau nyewa dan ternyata itu tetangga dekat apotek.. Gue datengin gue ajak ngobrol dan gue tawarin opsi lain hasilnya tetap sama. Haha padahal gue tau lah nga boleh begitu tapi gue ngebet bener pingin toko di lokasi itu.

Akhirnya gue ikhlasin dan mendapatkan toko dengan lokasi yang lumayan strategis, ini juga agak alot yang punya toko susah di hubungin dan ditemuin juga usah, semunggu baru ketemu peniliknya dan kita ngobrol nawar harga tokonya biar bisa turun hasilnya harga sama tapi bisa dibayar dua kali. Itupun baru di iyakan pemiliknya seminggu kemudian.

Setelah dapat toko lanjut persiapan buat penataan ruangan. Karena budget gue tipis gue mina bantuan teman untuk pemasangan rak kaca. Gue janjian hari sabtu batal, lanjut senin batal juga akhirnya gue nyari tukang dan setelah dia bikin RAb hasilnya 3,5 juta biaya yang perlu dikeluarkan. Gue geregetan sebenernya bisa gue kerjain sendiri tapi hasilnya nga akan rapih. Gue cancle tukangnya dan ngehubungin temen gue lagi. Iya nga tau malu haha. Gue berusaha ngehemat waktu dan duit tapi kok ruwet jadinya ini belum juga kejadian pas gue mulai belanja isi toko. Yasudahlah. 

Dan gue ngikhlasin  rencana gue gagal termasuk buat buka toko di tanggal 1 besok. Ngecat ruangan juga belum kelar. Aih.. Beneran  sesuatu haha

Dari pada pusing mending woles aja lah. Kok gue jadi deg degan ya haha. Akh semoga lancar semuanya. Aamiin

Iklan