Galau parah

Beberapa waktu lalu blog ini pernah gue ganti nama jadi bujang galau haha. Entah sejak kapan gue ini jadi kebiasaan apa-apa harus terencana dan jadilah di kepala gue tu biasanya kayak ada peta, “abis ini ke sini terus ke sana lanjut ke situ”.. Nah kalau rencana nga berjalan sesuai dengan yang gue mau dan udah di usahakan tetap gagal gue pasti galau. Khususnya ini masalah pekerjaan. 

Lagi galau-galaunya sampa galau parah dimana lebaran kemarin buat pulkam aja gue malas bener. Dan berakhir dengan gue lebaran di rumah sendirian semua pada pulkam. Jangankan kue nasi aja nga ada haha ini lebaran terparah gue. Kadang gue ngerasa kalau waktu yang gue butuhin buat nyimpulin sesuatu atau ngambil keputusan akhir tu lebih lama dari manusia lain haha. 

Tiba suatu hari gue pulang kerja dan nga pulang ke rumah malah ke kontrakan temen. Pas gue masuk temen lagi ngobrol dengan ceweknya bahas masalah nikah, gue nyamber obrolan mereka dengan pertanyaan “emang kapan mau nikah?”. 

Ternyata temen gue ini mau nikah dua tahun lagi, rencana dia sebelum nikah itu dia mau punya usaha sendiri dan berhenti bekerja sebagai karyawan bank.  Gue si bukan nga ngedukung dia cuma gue samapain ke dia bahwa jangan bodoh seperti gue juga haha. 

Obrolan berlanjut sampai panjang kali lebar sama denganya keputusan buat usaha bareng. Gue begitu bersemangat dia juga berapi-api hehe. Gue bilang lah ke banag dan mba di sini kalau gue punya rencana buat usaha dan itu bersama dengan teman gue tadi. Tangapanya ini

“Kalaian sudah ngobrol sampai jauh? Sampai hal-hal yang nga rnak?.. Ati-ati usaha bareng itu kebanyakan berujung ribut, harus jelas perhitunanya apa lagi masalah uang jangankan cuma teman saudara aja bisa jadi musuhan bacok-bacokan.. Ya pikrkanlah lagi tapi kalau kamu mau buka usaha sendiri ya berarti kamu mau mandiri dan itu bagus tapi tetap hati-hati”

Ini kata mba

“Serius kamu mau buka toko kado? Kamu itu bukan bergerak maju tapi geser ke samping terus mundur, ingat jodoh itu biasanya tergantung lingkungan kalau kamu buka usaha kado ya paling mentok jodoh mu ya para pembeli dan lagian gimana gitu ya dipandangnya. Mending kamu tetap di apotik lanjutin sampai dua tahun nanti pulangin aja modalnya sambil itu kamu lanjut s2 nah kalo s2 kan bakal jadi dosen ya jodohnya paling tidak mahasiswa. Pikir-pikir lagi”

Gue jadi galau dong. Tapi setelah obrolan panjang dengan teman gue akhirnya gue tutup obrolan dengan kata-kata bijak contekan dari kemarin sore

Kalau rame ya itu rejeki kita dek klo nga rame ya kita cari solusinya klo nga berhasil ya itu pelajaran sma ujian buat kita

Temen : bismillah aja kak niat kita kan baik kak ade pingin punya usaha sendiri dan aku pingin keluar dari kerjaan ini

Gue : iya, lucu aja ngebayangin kita ribut haha 

Temen: haha jangan sampai kejadian lah kak.. 

….

Tempat sudah dapat, tinggal ngatur ruanganya dan tentu beli isinya 🙂 .. Kita liat bakal jafi apa ini nanti 

Iklan