Bacot

Gue heran kenapa buat sukses itu susah bener, padahal tetangga gue yang penipu itu.. Iya penipu bisa sukses. kenapa orang-orang yang bejat seperti mereka malah tajir-tajir dan sukses, lah kita yang lurus-lurus begini malah nyungsep. 

kita? bacot lu pa..

haha kok lo ngomong gitu de

ya lu emang cuma bisa ngebacot, apa lu mau ngikutin jejak dia jadi penipu?

ya nga lah.. cuma kan berasa nga adil aja ...  gue ngerasa capek aja de, kadang gue mikir sampai kapan kita seperti ini.

kita? kalau gue si nga punya keyakinan seperti itu pa, buat besok aja gue nga yakin bakal masih hidup nga.. tapi kadang gue pensaran juga bakal jadi apa kita di masa depan itu. ya banyak kemungkinan yang bisa terjadi, siapa tau lo sukses pa lima tahun dari sekarang. cuma kan perlu usaha dulu.., lah ini lo keluar lampung aja nga mau atau nga dibolehin sama calon bini lo? masalah kerjaan juga lo pilih-pilih ngerasa udah kebagusan aja lo nya. haha. jadi lo ngeluh itu cuma ngebacot. ya ini konsekueansi yang harus lu terima karena lu mempersempit pintu rejeki lu sendiri, coba kalau lu mau keluar lampung pasti nga akan susah buat cari kerjaan. yang pasti ibadah pa.. biar dimudahkan.

bacot lu de.. lu aja udah jarang solat

lah kok lo ngebandingin ke gue, ibadah mah urusan masing-masing ya cuma gue nyaranin lu buat ibadah biar pikiran lu lebih tenang.

ya lu yang idupnya lurus masih begini nasipnya

mau gimanapun pa namanya nasip itu ada campur tangan dari Tuhan.. ya kalau lu mau sukses berdoa minta sama Dia untuk dipermudah dan dilancarkan. mungkin ini kedengeran gue cuma ngebacot aja tapi gue yakin lu sependapat dengan gue. begimanapun kita butuh Tuhan. mulailah perbaiki ibadah lu.. nanti nasip lu bakal membaik juga yakin deh. haha kok gue jadi sok alim begini ya.. ya ini catetan buat gue juga si. haha

Bacot : banyak omong. berisik

Iklan