Lagi : tentang Nikah

Makin hari makin jadi ini pertanyaan kapan nikah. bahkan calon sudah disiapkan dan rumah juga (walaupun di pinjami). abang udah berkali-kali nasehatin “klu nunggu kamu punya penghasilan yang kata kamu cukup itu entah kapan sebenarnya dalam menikah itu yang penting kesiapan dan kemauan kamu untuk menafkahi istri mu”.. jejejeng….

Satu bulan sebelum hari H gue udah dapat undangan via WA dan gue iyain buat hadir.

banyak yang heran jauh sekali kondangan ke parung-bogor. gue cuma bilang “nikahan temen kecil” masih banyak yang kagak percaya malah mikirnya gue mau nyari kerja di sono. kesel gue diemin aja.

buat gue nikah itu moment yang bersejarah sebisa mungkin gue ada di moment itu untuk orang terdekat gue tentunya. dari tiga sahabat gue yang sudah nikah duluan gue selalu meluangkan waktu buat ngehadirin ijab qobul mereka dan malam terakhir pelepasan status belum kawin ini biasnya dihabiskan dengan nostlgia barisan para mantan :D. ada satu nikahan temen gue yang mana kami malah nonton film kartun larva. ber empat di dalam kamar ketawa lepas.

IMG02241-20121223-2140

kamis sore gue berangkat tujuan gue stasiun depok baru setelah itu naik angkot nomer 3 lanjut ke parung naik angkot lagi nomer 26 turun di pondok pesantren Nurul Iman.

Perjalanan lancar walaupun ada sedikit bagian bikin gue kesel dimana ya seperti biasa gue selalu ragu kalau tanya jalan sama orang di jalan. bener aja harusnya gue turun dari kapal laut langsung ke stasiun merak ini gue kelabasan sampe keluar pelabuhan.

singkat cerita gue sampai lah di ponpes nurul iman. ketemu dengan temen dan ya langsung lah seperti biasa becandaan dulu. kadang gue heran juga ngapalah kita bedua ini kalau ketemu pasti becandaan melulu. bahkan pas jaalan ke tempat wudhu sempat-sempatny gue ngakak sampai banyak santri yang ngeliatin gue.

berada di lingkungan religius begitu hati rasanya tenang. gue jadi ingt dulu sewaktu kelas 4 SD pernah dapat tawaran buat mondok jadi santri. dulu fakta yang menyebar itu bahwa kalau kita jadi santri itu harus bangun jam 4 pagi akhirnya nga jadi dah gue mondok haha.

pernikahan yang sederhana tapi gue ngiri.

ijab

dapat istri santri wati, saksi nikahnya pimpinan pondok pesantren. ngiri gue haha.

yang gue salut dari mereka berdua ini adalah bahwa mereka sepakat buat tidak mengelar pesta pernikahan walaupun sebenarnya mampu untuk itu. ada sedihnya juga  cuma gue dan kaka nya yang bisa datang menyaksikan pernikahan mereka.

Dia berkali-kali mengucapkan terimakasih dan gue ngerasa ya ini memang selayaknya seharusnya yang dilakukan oleh seorang sahabat buat hadir di hari penting jadi saksi sejarah dan ini akan memper erat persahabatan. gue berpegang teguh dengan prinsif “bahwa nga ada orang yang benar-benar sibuk yang ada cuma masalah prioritas”. pagi kamis gue kerja pulang nya jam 4 gue langsung sip-siap dan berangkat jam 5.30 sore, sampai lokasi jam 2 siang jum’at. acara sabtu pagi sampai jam 12 siang dan jam 2 gue otw balik ke lmpung, sampai di lmpung jm 5 pagi gue nuggu di pom bensi yang 24 jam sampai jam 7 dan gue lanjut ketemu ex bos ngobrol sama anak-istrinya sampai jam 12 siang. balik ke metro sampai jam 3 sore, selesai mandi gue berangkat ke apotik pulang jam 9 malam dan hari ini gue ngefull seharian sendiri. gimana rasanya? akh sudah biasa susah jadi yang begini receh haha somsek.

tingal gue ya.. masalahnya di kemauan gue. gue belum mau nikah. entah kenapa gue nga ada ni hayalan atau pandangan hidup berdua punya anak dan menua. kadang gue mikir apa umur gue nga panjang ya haha dari dulu gue emang nga muluk tentang hidup. fokus gue cuma ke ortu adek-kaka ngebahagiain mereka. kadang gue nga kepikiran bahwa umur semakin tua dan menikah lanjut punya keturunan itu suatu yang selama ini hampir semua manusia lakukan. berdoa maximal dua tahun lagi lah jangan sampai tembus 30 kalau sudah 30 sepertinya masuk zona nyaman dengan kesendirian dan mulai EGP bener-bener mulai nga peduli dengan omongan orang lainbis jadi  termasuk omongan orang tua. serem juga ya haha. udah ah kalau sudah takdirnya bisa jadi aja gue bangun tidur tiba-tiba ngebet nikah haha.

 

Iklan