Takdir

Baru pulang dari keliling banding harga PC buat temen. Rebahan di ranjang dan tiba-tiba HP bunyi. 

Bukanya nomer itu harusnya di kembalikan ke kantor ya? Beberapa waktu yang lalu aku telpon juga nga aktif lagi.

Halo..

‘Assalamualaikum’

Walaikumsalam

‘Ini temenya *** ?’

Iya bu..

‘ saya kakanya, mau ngasih kabar kalau *** sedang kritis’

Di rumah sakit mana bu? Ruangan apa? Sakitnya apa?

‘Kita belum tau sakitnya apa, cuma mau minta maaf kalau *** punya salah’

Iya bu sama-sama

‘Wasalam’

Jadi bengong.. Sekitar 8 bulan lalu ketemu beliau itu masih sehat-sehat aja. Akhir tahun perusahaanya ngadain medical check up dan hasilnya kolestrol dia agak tinggi. 

Sekitar 3 bulan yang lalu beliau mau pinjam uang katanya buat pegangan berangkat ke siloam buat operasi pengangkatan benjolan di tengorokanya.

Sekitar dua bulan lalu beliau nelpon dengan suara serak. Katanya efek operasinya. Dan beliau kasih kabar kalau sudah resign karena sudah lebih dari lima bulan tidak mencapai target.

Tiba-tiba muncul pertanyaan di kepala gue dan langsung chat temen.

Eh lo ngerasa nga kalau akhir-akhir ini banyak temen yang tiba-tiba meninggal. 

Yang tau riwayat penyakitnya kan cuma keluarga sama yg diberitau

Iya, tapi kan setidaknya ada gejal lah yang nampak (gue mulai meragukan tenaga medis) ingat si A yang masuk RS karna maag pas dirawat di diagnosa jantung besoknya kena gagal ginjal dan meniggal. 

Terlepas apapun penyebabnya kematian itu adalah takdir tuhan


…..

Ya gue setuju.. Rejeki, jodoh dan maut ada di tangan Tuhan. Istilah yang sering didengar tapi sering lupa. 

Iklan