Pelayanan : Makan Siang

Kemarin hari sabtu (11/01/17) gue sms mas endri, kawan kerja dulu. Nah kebetulan bonus tahunan dia baru  turun jadi dia mau ngajakin gue makan-makan. Di sms dia bilang kalau bisa datang pagi, mau kepasar. Gue mikirnya bakalan masak sendiri jadi kepasar buat beli bahan-bahanya, semangat bener gue ke rumah dia jam 8 pagi. 

Biasalah ya kalau sudah lama tidak bertemu pasti yang dibahas masalah kerjaan. Update berita terbaru kondisi di kantor. Asik cerita sampai lupa kalau sudah jam 11 siang jadi gagal kita ke pasar. Sebagai gantinya mas endri ngajakin makan di luar. 

Walaupun kota metro ini kecil tapi Gue kurang tau tempat makan yang enak, apa lagi yang enak makananya enak juga buat ngobrol santa haha maklum biasa makan di rumah. 

Karena mikirnya buat nyantai jadilah gue pilih rumah makan yang model pondokan. gue udah pernah dua kali makan di sana, pas buka bersama tahun lalu dan satu kalinya lagi malam minggu rame-rame bareng temen. Menurut gue tempatnya enak buat ngobrol santai. Dan akhirnya kita sepakat buat ke bengk*l p*rut sawah metro. 

Ketika kita sampai di bengk*l p*rut, kita langsung disambut sama pelayan, pelayanya tanya mau pondokan nomer berapa dan  Gue pilih posisi pondokan yang di tengah. Seperti yang gue bayangin tempatnya asik buat ngobrol dan kita langsung minta menu buat pesan makan siang. 

karena ini cuacanya panas gue pesan jus, ternyata kosong alasanya listrik padam, gue tanya kalau es teh atau es jeruk ternyata ada. Gue ngak maklumin soalnya kan harusnya punya genset dong ya buat kondisi tertentu apa lagi bengkel perut ini sudah dua tahun lebih bukanya. Lucu rasanya kalau genset aja nga ada. Bingung dengan minuman dam gue lagi males minum es jadilah gue pesan hot coffe. Lanjut tanya cemilanya ternyata kosong semua. Aku liat di menu ada pindang baung, wah udah lama nga makan pindang baung jadi gue pesen itu ternyata kosong juga. Haha “jam segini kosong mba? Kentang goreng juga nga ada? Weh niat jualan ngak ni haha” .  4 makanan yang gue pesan ternyata kosong dan karena udah malas milih menunya akhirnya gue pesan nasi goreng ikan peda dan ternyata kosong juga. Jadilah gue makan nasi goreng biasa. 

Ok ngomongin pelayanan. Pertama gue udah terkesan ketika kami datang pelayan sudah berdiri di depan “selamat siang pak, mau makan siang ya.. di pondokan yang mana?”  Sambil bawa menu dia nganterin kita ke pondokan. Ini bagus pelayananya. Yang kedua ketersediaan makanan/minuman yang ada di menu. Ini beneran konyol, yang gue tau banyakan orang datang ke tempat ini buat santai jadi yang dicari pastilah cemilan, dan itu kosong semua. Kalau jam 7-8 malam ok lah ya bilang kosong, ini masih jam 12 yang notabenya baru buka kok udah pada kosong. Dan satu lagi kopi yang gue pesan itu tumpah dan ada genanganya di bawah gelasnya. Sebenernya gue nga akan mengharapkan pelayanan yang bagus kalau rumah makan itu belum kena pajak dan itu dibebankan ke konsumen haha lebay ya. Rasanya sayang aja kalau suatu usaha yang sudah berjalan lama tidak diimbangin dengan pelayanan yanh baik, apa lagi di metro ini banyak cafe atau tempat makan baru jadi buat bertahan dan memenangkan persaingan ya dengan pelayanan. Kalau konsumen sudah merasa kecewa itu akan jadi kenangan buruk dan buat balik lagi itu kecil kemungkinan. Apa lagi kalau konsumeny tipe yang mendem. 

Sebenarnya Kalau ngomongin pelayanan bisa digolongkan jadi 4 bagian. Pertama tempat, ini sudah ok. Kedua produk nah ini yang jadi masalah, penting banget buat kontrol ketersediaan produk ini akibatnya gagal sales ilang duit, coba kalau jus dan cemilanya ada lumayan kan jualanya. Ketiga people, sebenernya mba nya ramah tapi karena gue udah kesel dengan dia jawab “kodong” ya empet juga gue mana dia bawain kopi gue tumpah. Keempat proses, proses masaknya cepat dan kebetulan sepi jadi bebas antri. 

Penting juga buat menjaga hal-hal simple atau kecil. Kopi yang tumpah memang nga banyak tapi ini mencoret nilai profesional pelayan. Oya satu lagi itu ada galon kecil yang nga di semua pondokan ada, harusnya disama ratakan.

Dampaknya selesai makan kita pulang. Padahal tadinya ke sini niatnya mau ngobrol lama. 

Iklan