Tentang Menikah

img_0562

“Begitu rumitnya dunia
Hanya karena sebuah tanya kapan nikah?”

kapan nikah umur sudah 27 loh de? 

gue sering kali jawab sekenanya, tapi jawabn paling logis yang bisa gue berikan ya masalah keuangan gue. buat ngurus diri sendiri aja belum cukup. sialnya mereka malah menjawab lagi ” rejeki sudah ad yng tur, kalau menikah rejekinya jadi double loh de”. kalau sudah begitu bisanya gue cuma diem dan senyum, mereka akan ganti topik obrolan.

Abang bilang “awas mati bujang, bukan kaum nabi muhammad kalau mati bujang gimana mau dapat safaat”.  udah gue googling dan itu maksut haditsnya bukan menekankan tentang mati bujang haha. cek di sini .

Kamu udah punya calon belum de? pacar aja kagak punya “gimana kalau kita taarufin sama itu yang biasa beli obat”. rasanya gue pingin balik ke umur belasan haha.

“ngado buat siapa de”. buat temen lahiran mba “loh temen kamu udah lahiran kamu nikahnya aja belum, jadi kapan?”.

nanti nikahnya kalau udah ketemu orang yang bisa ngebuat gue yakin, cuma dengan melihatnya gue jadi pingin nikah haha.. sebenernya kalau bisa gue pingin lebih santai, kalau ngomongin kapan punya anaknya, adopsi anak aja gimana? kan cepet tu, nikah cepet juga belum tentu dikaruniahi anak, lah abang sama embak aja udah 5 tahun nikah akhirnya adopsi.

bapak bilang “menikahlah dengan orang yang sayang dan cinta sama kamu de”.  cinta adalah alasan orang bisa bertahan walaupun sesulit apapun keadaan. tapi itu saja tidak cukup. “menikah itu bukan cuma tentang kamu dan dia tapi tentang dua keluarga yang terikat jadi satu”

sudah banyak contoh keluarga yang nga bahagia ngak usah jauh-jauh adik sama kaka ibu bisa jadi contoh nyata dan gue jadi salah satu saksi hidup :D. ya walaupun sudah menikah belum tentu berjodoh sampai ajal, setidaknya  memilih orang yang kita yakini bahwa kita bisa menua bersama dia, orang yang mau saling  menerima kekurangan.  tapi beneran ya kalau sudah menikah rasnya pasti lebih tenang.

kalau ada yang tanya kapan nikah jawabnya “mohon doanya ya semoga di beri jodoh teman hidup secepatnya aamiin”.

 

Iklan