Waktu Yang Tepat Buat Resign

Truth! After this last round I never though I would every truly feel like I would not do this any more.:

Pinterest.com

Beberapa teman sering kali tanya ‘gue resign apa bertahan ya de?’ bahkan kegalauan seperti ini nga pandang umur dan jabatan. contohnya spv gue waktu itu. akh gue jadi ngerasa bersalah kalau ingat dia, karena waktu itu gue bukan jadi bawahan yang baik. saat dia minta saran gue jawab sekenanya. harusnya gue saranin dia bertahan buka malah bilang ‘terserah bapak kan bapak yang lebih tau kehidupan bapak’ haha (*toyor kepala sendiri)

sebenarnya kapan waktu yang tepat buat resign?. nah ini saran dari gue yang bukan apa-apa ini ‘aku mah apa atuh’. menurut gue kalian boleh resign kalau sudah mempertimbangkan beberapa hal ini :

  • Setelah ini mau apa?

akhir-akhir ini banyak yang resign dan memilih buka usaha ‘bisnis’ khusunya online. gue si nga rekomendasiin ini. kenapa? bisnis atau usaha khususnya dagang itu kadang nga se simple keliatanya. ‘ jual baju satu harganya 100k dengan keuntungan 50%  kalau sebulan jual 100 pcs udah berapa tu, apa nga ngelewatin gaji bulan lo kerja di kantor?’.  kata-kata ini sering banget jadi kompor.  padahal nga semudah itu apa lagi namanya dagang harus siap ngadepin konsumen yang banyak macamnya, dan naik turun penjualan. siap mental, siap setres dengan itu semua? kalau siap ya silahkan resign dan buka usaha. inget ya jadi karyawan bukan hal buruk apa lagi kalau kamu memang merasa dan sadar dengan kemampuan diri.

  • Sudah dapat pekerjaan lain

Salah satu alasan resign biasanya dapat tawaran kerja di perusahaan lain, nah sebelum resign pastikan perusahaan itu lebih baik, baik itu dari sisi upah, lokasi, karir, dll. kalau tidak lebih baik kenapa harus berhenti?

  • Punya tabungan berapa?

kalau kamu mau resign se-enak udel  pastikan tabungan kamu cukup buat biaya selama menganggur hingga mendapatkan pekerjaan yang baru. apa lagi kalau  punya ekor  baik sudah berkeluarga atau jadi tulang punggung keluarga.

menurut gue cukup tiga alasan itu, kalau kamu sudah dapat pekerjaan yang lebih baik, mantap buat buka usaha dan siap dengan segala resiko, memiliki tabungan yang cukup maka waktu yang tepat buat resign ya sesegera mungkin.

Bukan dengan alasan ‘udah nga nyaman’ . Bukanya kita tau bahwa nga semua hal berjalan seperti yang kita mau? jadi kalau resign karena nga nyaman apa lagi kaitanya sama personal ini beneran kayak anak kecil (ngomongin diri sendiri ) haha. karena bad people and good people itu ada di mana-mana, jangan kalah sama keadaan apa lagi kalau kamu cinta sama pekerjaan itu. kadang kita terlihat konyol dengan keputusan yang kita ambil tapi balik lagi ke diri sendiri kita yang lebih tau orang lain seringnya cuma bisa komentar :D.  jhr

 

 

Iklan