Masak sendiri


Ceritanya ini gue udah satu bulan tinggal serumah dengan bos, nemenin dia, sebenernya si  lebih ke ngejagain dia. “De kamu temenin bapak ya” itu kata bunda istrinya bos. Dan jadilah gue tinggal di sini di perumahan yang sederetan isinya bos bos bos haha. Buat gue si bos sudah seperti bapak sendiri. Dan gue sudah seperti anaknya. Kemana-mana ngikut.

Biasanya sabtu atau minggu gue balik ke kota metro kalau sekarang ini jarang bisa ke metro karena nemenin bos. Terlebih lagi karena dia sudah pasang ring jantung. Walaupun begitu Ngerokok masih aja kayak sepor (kereta). Pernah waktu itu dia kesiangan, biasanya setengah enam sudah ngopi di teras ini jam tujuh belum keluar kamar, gue pikir tiwas 😅. Yang jadi PR masalah nyetir. Tiap hari berangkat dan pulang di sopirin bos haha. Kurang ajar bener dah.

Walaupun tinggal denga bos status tetap anak kost yang berurusan dengan cucian dan sering bingung mau makan apa. Lumayan jauh ke jalan raya jadi agak  Susah cari rumah makan. Kalau hari kerja bisa santai kalau weekend mulai galau. Untungnya si bapak ngak banyak maunya apa aja di makan😄. Jadilah kita masak bareng.


Paling simple ya masak aer haha, maksutnya masak sayur ditumis. Kalau kata ibu bumbunya simple bawang merah, bawang putih, cabe, garam. Apalagi sekarang sudah banyak bumbu instan jadi makin mudah.


Enak tapi ngak habis karena masaknya kebanyakan padahal beli sayurnya cuma habis  Rp 10.000. Ternyata masak sendiri itu  Lebih hemat tentu lebih sehat juga ya karena kita tau apa yang kita masukan kedalam masakan itu.  Ngak semua berhasil dengan baik. Pun begitu namanya masakan sendiri enak ngak enak dimakan 😄. Salah satunya burung puyuh rica-rica. Serem aja ngeliatnya kalau kata mereka si enak, masih layak dimakan 😂.

Iklan