Perpisahan

Masuk tujuh bulan kerja.. Hari itu gue masuk ruangan DBM ngatur jadwal buat kegiatan service day. Dia senyum dan natap gue dengan tatapan ‘kasian’ tiba-tiba dia bilang “kalau saya masih duduk di sini”.. gue langsung nyeletuk “pak apa ngak aneh kalau mutasi sedangkan tahun ini tinggal 3 bulan lagi”.

Gue baru sadar ternyata dia sekarang jadi BM. “kalau saya sudah biasa ditinggal dan meninggalkan orang yang saya sayang”.. Waktu itu gue cuma senyum dan keluar ruangan. Sampai akhirnya gue sadar BM dan 3 manager dimutasi. 4 orang yang benar-benar suport dan ngebimbing gue dalam kebingungan.

Sedih rasanya.. Ini pertama kali buat gue. Apa lagi moment dimana gue sering bilang pulang taunya mampir meja pak gito dan berkeluh kesah sampai puas. Pak priyono branch manager yang care dan seolah selalu tau kalau gue lagi kesel dia pasti ngajak jalan keliling. Pak arif gue ikutan mangil babe tempat gue mampir kalau ragu dan selalu satu pemikiran. Pak slamet berbagi perjalanan hidup yang luar biasa.

Dapat tawaran buat ikut mereka pindah branch tapi gue nolak, tangung jawab dan kerjaan gue di lampung masih belum selesai. Banyak program yang baru setengah jalan.

“Tidak ada yang pasti kecuali perubahan itu sendiri”

Harus siap dengan perubahan. Huuuh. Penganti mereka sudah datang dan bergabung di lampung, penyesuaian lagi..

Terimakasih buat bimbinganya slama ini 7 bulan yang luar biasa. Gue yakin kita bakal ketemu di branch lain sampai waktu itu datang gue bakal selalu memperbaiki diri dan banyak belajar. kita akan berjabat tangan dengan mantap “Ade Wijaya – Service Quality”.

Iklan