Presentasi

Lagi nyari instrument yang pas buat audio office. kemaren-kemaren managernya Pnd minta intrument dari kitaro, tapi intrumen kitaro menurut ku kurang cocok buat kerja. pernah gue ambil dari depapepe sama sungha jung tapi pendek-pendek dan apa ya … menurut gue juga kurang pas kalau musicnya tu ngak satu arah gitu tapi ya anak kantor pada suka dan gue yang ketar-ketir takut kena marah.

gue sering mikir di perusahaan lain apa ada ya posisi jabatan macam gue sekarang ini, ok itu audio ya, pernah juga ada yang tidur di perpustakaan dan atasan bilang gini “de itu ada yang tidur di perpustakaan”.. gue langsung ngecun lah ya itu berarti gue harus ngomongin ke mereka yang tidur di perpustakaan. pernah juga atasan minta bawain baju “de bawain baju merah ya kalau ke outlet”. pernah juga masalah ac aja lapornya ke gue dan hal-hal yang ngebuat alis gue tinggi sebelah.

IMG-20150711-00268

pernah ada survey tentang belanja karyawan untuk respondenya level coordinator up. lebih susah ngatur coordinator dari pada manager. kalau manager intruksiin lewat email mereka udah pada gerak. kalau coordinator ini udah di datengin ke meja mereka satu-persatu masih aja banyak yang ngakk jalan. ujung-ujungnya hasilnya sedikit dibandingnkan dengan branch sebelah. gue ngomong dong ke Branch manager dan branch manager langsung ngajak ke ruangan DBM. “iyan ini survey udah di bagiin si ade tapi pada ngak jalan, jadi kamu suruh coordinator up buat ambil kertas ini di meja kamu” dan atasan gue ini langsung pergi tapi sebelumnya dia ngomong “nanti kamu ambil sama pak iyan ya” gue cuma bengong  gerakin kepala ke atas dan ke bawah. gue tau ini salah! dan gue berdiri di samping meja DBM ” pak ini mau gimana?”, ” ya mau gimana lagi nanti saya bagiin”, “serius pak ngak papa ni?”, “iya nanti pak ade ambil hasilnya di meja saya”. dan ini awal mula gue ngak akur dengan DBM.

NAH! kemaren itu rakor cabang gue udah sering diundang buat ikut tapi gue nolak. buat gue itu meeting ngebahas hal-hal yang terlalu berat dan aku mah apa atuh. setelah 6 bulan menolak kemaren gue dipaksa masuk. gue lagi ngecekin laporan dan tiba-tiba area manager datang “dek di suruh masuk presentasi, 5 menit ya”. huaaa gue dong ya langsung kebingungan, ngadep senior dia malah nyerahin ke gue. biasanya gue presentasi itu di depan anank baru keterima kerja, nyempil di training-training atau level coordinator. huaa kalao dipikirin makin deg-degan. sebenernya si meeting dengan all head dept itu masuk KPI dan memang salah satu job des yang wajib 1 kali dalam sebulan. karena gue yang masih unyu-unyu haha jadi gue muales alias takut. jantung gue dag-dig-dug di dalam ruangan itu isinya all head dept. pas masuk ruangan ndelalah kok ya pas duduknya dibelakang DBM.

10 menit berselang dan giliran gue. karena terlalu gugup ya taulah ya efeknya gue salah baca hasil data. “kopi mana kopi” ledek manager area dan satu ruangan ketawa. dan parahnya gue salah lagi  haha. DBM ngelus pungung gue ” pelan-pelan aja pak”. cukup menenangkan, dan hasil elusan itu efeknya mulus sampe abis. gue rasa kita damai sekarang haha.  gue baru tau kalau rakor cabang terrnyata begitu, iya gue pikir kalau kita presentasi hasil yang jawab kita ternyata yang jawab dan kasih solusi itu departement terkait. lega rasanya :D.

“untuk rakor nasional kira-kira aku bisa ngak ya bu?”..

Iklan