ade bingung

Kata manager PnD “buat apa kerja keras tapi ngak ada hasilnya”
Dan kata manager area “digaji berapa kamu kerja di hari libur?”

Mereka ngeliat gue yang sering pulang malam dan tetap kerja di hari libur mikirnya gue ngoyoh. Jujur memang iya tapi ini semua karena gue ngak dapet pelatihan! Dan gue juga bukan dari internal. Jadi gue manfaatin waktu libur buat belajar. Dan bisnis proses itu susah di pahami lewat teori ya jadilah gue belajar dari bawah.

Luar biasa. 4 bulan berasa ngak bisa apa-apa. Beda dengan kerjaan sebelumnya yang cukup 4 hari langsung bisa semuanya.
Kalau kata temen karena yang kita kerjakan itu bukan cuma fokus di satu titik seperti cuma ngangkat telpon.

Terlihat mudah ternyata sulit berada di posisi sebagai “control” harus creativ, pinter ngelobi, banyak inovasi. Banyak yang ditawarkan untuk menduduki posisi ini tapi semua menolak. Mereka semua tahu bebanya. Makanya waktu itu pernah ma resign haha.

‘Ade bingung’. Jadi waktu itu rakor cabang tapi gue males ikut dan ternyata waktu rakor nama gue di bahas buat jadi pic kegiatan ramadhan. Karena branch manager ngak tau nama lengkap gue dan yang dia inget itu gue selalu datang dengan muka bingung.
Gimana gue ngak dipanggil “ade bingung”. Pengalaman nol dan ya bisa dibilang gue ini masih muda lah ya hehe diantara 20an manager yang umur mereka rata2 40an. Gue harus bisa ngambil keputusan. Sebenernya kebingungan gue itu lebih ke arah takut salah ambil keputusan jadi setiap permasalahan yang ngak gue yakin bisa handle maka gue konsultasi dulu dengan beberapa manager yang menurut gue pakar dibidang masalah itu. Dan ketika memang gue harus ngeluarin suara Harapanya gue itu ngomong bukan cuma asal bunyi tapi benar-benar tepat.

Bulan 8 itu kontrak kerja gue habis. Penasaran hasil akhirnya. Tetap, perpanjang atau cut. Tapi mungkin ada baiknya gue mulai cari-cari lagi.
Ok kemas-kemas lagi. Udah dapat kost-an yang baru.

Iklan