ikhlas

sebelum kerja gue update status di face book “Kerja kalau ngk ikhlas jd nya beban.” di komentari oleh salah satu dosen di kampus “yang ringan jadi berat yang berat menyiksa haha” dan di update lagi oleh beliau di grup alumni dengan menandai gue

Kata Alumni ESy
“Kerja kalau tidak ikhlas jadi beban”
belajar juga kalau tidak ikhlas jadi beban
ngajar juga kalau tidak ikhlas jadi beban

kata temen dinikmatin aja. gimana mau nikmatin kalau kitanya belum saklek di hati dengan apa yang kita lakoni. lebih ke pikiran “gue bisa dapet kerja lebih dari ini”. ya bukanya sombong, peluang itu kan selalu ada. walaupun di bilang tanpa orang dalam itu akan susah. nyatanya gue selama ini lewat depan terus. kepikiran buat balik lagi ke jakarta. bahkan gue udah mau ngajuin surat resign lagi.

dalam keadaan marah gue keluar alias pulang sebelum jamnya pulang kerja. kata kordinator trainer “kalau capek pulang aja ngak papa, istirahat dulu”. beberapa meter sebelum sampai di rumah eh di kost 😀 gue belok ke kiri. tujuan gue ke toko yang belum gue tau tempatnya. pas di lampu merah ndelala hujan. gue mampirlah di toko yang terdekat. beteduh. ngobrol lama dengan karyawan di sana dan setelah reda gue lanjut ke toko lainya ngobrol lebih lama lagi. sampai toko mereka tutup. dari obrolan itu kesimpulanya ‘waktu’ aka proses.

mereka sanggup melewati hari-hari yang bisa dibilang sulit. tapi bisa. gue mikir lagi. kalau sedikit-sedikit gue pindah kerja dan ya setelah gue pikir-pikir juga, di mana-mana namanya kerja ya jadi bawahan. iya, karena selama ini gue terbiasa santai dan kerja enak lah ya duduk aja ngak perlu mikirin target ini-itu. dan gaji sama besar. berat rasanya. kepikiran buat masuk perbankan lagi. iyes.. ampe kepikiran bonus tahunanya itu buat modal nikah. haha

tetiba gue inget kata-kata temen gue tentang abangnya yang nyesel karena pindah kerja sana-sini abis umur di jalan. ingat kata mamak mana ada orang yang langsung enak, semua itu dari bawah. ok gue tantang diri gue sendiri buat bertahan di posisi sekarang ini. jangan pakai nama wijaya kalau cuma segini aja nyerah. dan gue ngeluarin semua semangat gue. iyes. gue perintah otak gue buat jangan jadi pelupa dan selalu ‘puk-puk’ dada untuk realita yang gue temui. dan hari ini gue santai mondar-mandir, dengerin mp3, ngemil di meja kerja. padahal kerjaan numpuk. prinsifnya si kerjaan banyak di bawa pusing ya pusing dibawak santai ya santai. so enjoy aja lah ya nikmatin keadaan nikmatin kerjaan yang penting tau batasan :D.

semangat perubahan!

bukan pujian dari atasan yang buat bertahan. setelah gue pikir ini pekerjaan yang tepat buat gue. lebih lagi proses gue masuk ke sini panjang. dan rasanya tuhan sudah merestui gue di sini. lah iya, dulu pas gue lagi di bus trans waktu mau interview akhir kancing baju gue lepas. gue tanya sana-sini ngak ada yang punya penitih atau jarum pentol. ndelalah gue ngeliat jendela kok ada jarum pentol yang nancep di sana.

foto dari sini

Iklan