nikah

Dari tiga tahun yang lalu. Dari si wawan masih kecil sekarang udah kelas satu. Niatnya mau naik itu bukit di samping rumah taufik tapi setiap datang ke sini pasti cuma numpang tidur. Nyaman, berasa di rumah sendiri. Bener kata bude gorengan. Enaknya Kost pindah-pindah ya ini banyak saudaranya.

Dari Mbah sampe cicit pada ngomong pake bahasa jawa. Cuma aku yang pakai bahasa indonesia Haha. “disuruh makan kok malah tidur”. “capek Mbah”. “yowes ndang mandi, mangan”. “ngeh mbah”. selesai mandi udah ada teh manis anget di mejah.

“mas ade kapan rabi?”. “27 Bu”. ” wes enek calone?”. ” belum Bu”. “apa mau di cariin?” hahaha.

Tentang nikah. Pernah kepikiran waktu itu pas pulang kerja. Gajih 1.8 apa ada yah yang mau?. Dalam khayal. ” dek abang cuma bergaji 1.8, kito be duo tingal di kontrakan kecik. Galak idak adek nikah dengan abang?”. Njirrr gue ngakak sendiri di atas motor.

Setiap pulang kerja dengan kamar yang berantakan dan cucian menumpuk.. Rasanya memang sudah waktunya ya buat berkeluarga. Eaaaa. Ha ha. Anak toko banyak yang cantik dan ada lah satu dua yang sedap dipandang mato. Jadi pingin punya calon istri.

Di depan kantor. “mas kalau libur kemana?”. “di Kost-an aja”. “apa ngak bosen Mas?”. “ya mau kemana juga biasanya tiduran aja”. “maen loh mas ke mall”. “ngak ada temanya”. “sama aku juga boleh”.

Sekarang kalau lewat depan dia gue kasih senyum. Denger-Denger dia mau pakai jilbab kalau dapet ccowok yang bisa menuntun dia. Haha. Ngak lucu lah ya kalau sampai di tembak cewek lagi.

Gerhananya tingal dikit lagi.

Tuhan.. Gue minta ijin ya buat cari pacar lagi. Taufik sama sidik aja udah punya pacar. Kalau jalan masak aku sendirian. Tuhan kalau ngak pancaran rizki ku ya… Aku pingin cepet nikah. Aamiin. Sekian terimakasih.

Iklan