LIPPO KEMANG

image

kalau nanti suatu saat lo jadi orang sukses dan lupa daratan gue orang pertama yang bakalan jadi penginggat. Gue bakalan mentung lo pake setrikaan. Biar ingat bener perjuangan lo dulu. Hah! 😀 ini kepikiran setelah beberapa hari nganterin si jan mondar-mandir sana sini. bukan macam teman-teman gue yang lainnya yang nggak ada angin atau hujan tau-tau bilang ‘de kalau lu sukses jangan lupain kita ya?’ Dan jadi doa paling buanyak saat hari kelahiran ‘jangan sombong’.


Belum juga dapat kost-an buat si jan eh kak mat minta cariin kost-an buat adeknya. Heran kadang. Dipikir aku ini udah bener-bener hapal jakarta kalinya. Atau mereka pikir jakarta ini kecil. ‘De tau nggak tempat ini?, de tempat ini jauh nggak dari kost-an lu?’ :D. Gue yang sering kebingungan dan SMS sana sini kadang telpon juga, seringnya mamfaatin google apa lagi google maps. Cukup akurat kalau mau tau jalan dari mana ke mana jadi lebih mudah.

Ini ceritanya kemarin gue nemenin jan ke metropole dan ternyata dia di tugasin ke kemang village daerah kemang jalan pangeran antasari nomor 36, itu alamat yang tertera di amplop. Gue udah cari info di google dan tanya sana-sini. Kata temen itu dekat dengan LPPI tempat gue tes OJK dulu. Buat lebih mastiin lagi gue tanya mas ryan tapi dia kurang tau, gue tanya gara telat ngasih infonya, yang bener-bener diandelin si google maps malah nda bisa dipake. biasanya kan tinggal masuk aplikasinya terus masukin alamat yang di tuju pilih direction dan keluar hasilnya. Ternyata ini google maps di hp oppo agak beda atau gue belum terbiasa ya. My place itu bukan dari tempat kita buka aplikasi tapi harus disetting dulu. Biasanya kan kalau buka aplikasi google maps dia akan otomatis cek in dan munculin lokasi kita sekarang ada di mana. Ini beda. Mana jaringan lagi lemot ditambah kernet angkot lupa sama pesen gue turun di dekat daerah kemang village. Jadilah kita kelabasa juauh :D.

Beneran dah jangan ngandelin kernet. Udah kali ke dua kejadian begini. Ini kenapa gue lebih seneng naik taxi untuk ke alamat yang belum gue tau. Oya ada yang nyaranin mending naik ojek. Buat gue ojek sama taxi sama mahalnya. Mending milih yang ac-an sekalian :D. Setelah turun dari kopaja kita tanya-tanya ke beberapa orang yang mana hasilnya beda. Kesel kan. Mana puanas, belum makan juga. Lengkap.

Gue ingat ini jalur ke ragunan memang agak susah metro mini atau kopaja yang lewat sedikit. Setelah beberapa menit nggak dapet mobil juga kepikiran mau naik taxi tapi jalanan lagi macet-macetnya, cari ojek nggak ada. Untungnya ada bajai. Gue baru sadar ternyata kecepatan bajai ndak berbanding lurus dengan suaranya. Lagi berisik-berisiknya malah dapet telpon dari lampung ‘mas jumatnteken kontrak’ gue iya-iyain aja. Lupa kalau harus di tahan dulu kan masih nunggu yang di sini lupa juga kalau hari ini tanggal merah. Dua bulan ini dua kali gue lupa hari haha. Kacau!

Loncat. Asiknya naik bajai ya hampir mirip ojek, bisa nyelip sana-sini dan tiba di tujuan yang ternyata tempat itu memang lumayan jauh dari jalan utama dan parahnya lagi itu tempat lebih dikenal dengan sebutan LIPPO KEMANG.  Udah gitu yang mau ditemuin malah nggak ngantor, libur. Ngok!. Rasanyapingin nyekek anak satu ini. Lanjut hari ini. Hadoh pegel.

Iklan