Cekikikan

image

Becek..becek.. alhamdulillah ya.

Jan.. jan.. bisaan aja tapi kalau di ingat lagi memang sering kali kita ngobrol nggak jelas kalau mau tidur. semacam dongeng sebelum tidur. Jam 11 malam semua kamar sudah diam dan kita juga ngobrol setengah bisik-bisik tapi kalau sudah tertawa lepas begitu saja.
Kasian si ijul. Ya walaupun dulu dia pernah beberapa bulan di palembang tapi tetap beda bahasanya, jadi dia cuma bisa senyum-senyum.

Yang sering ngebuat gue ketawa dia ini sering pura-pura dapat telpon dari tempat yang dia apply job. mana ada bagian HRD telpon malam-malam. Yang gila lagi dia buat lelucon agar bisa masuk tv. Loncat dari atas monas bergaya seperti satria baja hitam. Ada lagi pas ngobrolin rencana ngambil baju dia yang masih ada di kost-an di daerah tanggerang selatan. Naik kopaja perlu 3 kali transit, naik busway nggak nyampe sana, apa lagi naik kereta nggak ada jalur ke sana. Pusing-pusing kata dia telpon teh sahrini aja, numpang naik diย  pesawatnya.

Moment seperti ini biasanya cuma setahun sekali kalau lagi pulang kampung. Lebih sering tidur di rumah jan dari pada di rumah bapak. dan yang kerenya ini kita ngerencanain buat kost bareng. Benar-benar hal yang tak pernah terbayangkan. Rumah gue sama jan di palembang sana cuma di pisah sama rumah si udin. Rumah jan, rumah udin, rumah gue. Temen sebangku waktu kelas 4 sd dan pas kelas 1 smp, temen ngaji, temen mandi di kali. Ah terkejut-kejut pokoknya, karena dia ini dari sd nggak pernah keluar rumah. Ya walaupun beberapa kali ikut lomba bulu tangkis perwakilan kecamatan dan lomba lari di palembang tapi bukan merantau seperti ini.

Baru sekedar rencana. Gue juga belum tau keterima kerja yang di mana. Dia juga belum tau penempatan kerjanya di daerah mana.ย  terlepas dari semua itu gue berucap hamdalah untuk waktu ini :).

Iklan