Cinta tapi mentok

image

Efek cuaca ditambah lagi habis baca fiksinya bu indri yang kece badai jadi ingat mantan. Tapi bukan galau ya :D. Laki-laki nggak akan ngemis, kalau mentok ya cari yang lain. Mentok di sini beda-beda lah ya tiap laki-laki. Melihat cara berpacaran kaka sepupu yang mudah gonta-ganti bisa jadi dia mentok di bosan. Beberapa teman berusaha semaksimal mungkin sampai seperti lehernya di tali tapi mentok juga akhirnya cari yang lain, tapi kebanyakan yang ceweknya nyesel nggak nerima cowok seperti ini. Terus nangis ngarep cowok itu balik lagi sayangnya yang laki udah nikah. Drama banget dah :D. Gue seneng bener ngetawain mereka ini.

Giliran gue yang ngalamin.


Biasanya kan cukup kasih perhatian dikit nanti sinya-sinyal muncul dan cetar!. Jadian. Tapi beda dengan yang satu ini. Sampai 3 kali gue nyatain perasaan dan tiga-tiganya ditolak secara terang-terangan. Amsyong dah. Belum mentok kok. Tetap di coba. Mungkin dia udah muntah. Entahlah ini tipe cewek nomer berapa.

Bukan wanita yang cantik secara visual tapi yang bisa membuat laki-laki bertekuk lutut.

Biasanya ini cara gue gunain untuk mempengaruhi teman atau pembeli. Kasih perbandingan. Gue kirim foto gebetan baru. Dia bilan cantik. “Udah jadian aja”. Hah. Padahal pan maksut aye begini ‘dia lebih cantik dari kamu tapi dia mau, lah kok kamu nggak mau sama aku’. Temen nyaranin ‘pelet aja de’. Gila. Kalau mau mainan magic Acak gue melet maudy ayunda sekalian. Perjuangan berlanjut. Gue update sok happy di medsos dengan pasangan baru cuma niat buat dia cemburu. Berhasil?. Nol besar. Capek bersandiwara a.k.a berbohong akhirnya gue jujur kalau semua itu gue lakuin cuma buat nyongkel kunci hati dia. Dia ketawa. Cinta gue diterima.

8 bulan kita jalan, 5 kali ketemuan. Ya selama ini memang sebagian besar usahanya by phone haha. Januari 2013 dia di pindah tugas ke jakarta. Mentok di jarak :D.  Dulu gue beneran anak rumahan di ajak ke killuaan, ke pahawang dan beberapa pantai yang sekarang ini jadi wow banget nggak pernah mau malah milih tidur.  Capek jok!. Gue buka toko dari jam 7.30 tutup jam 21. Dulu cuma berdua sama abang, baru setahunan ada 3 tambahan karyawan. Kalau weekend begini asiknya buat santai dan tidur. Fyi gue ngak suka air laut, asin :D. Pernah kesel bener sama dia ini, udah tau gue jarang bisa jalan bareng malah di ajak makan ke tempat yang nggak jelas. Coto makasar. Entahlah lidah gue atau memang rasanya atau juga yang masaknya. itu makanan cuma gue makan dua sendok.  Cukup ngeliatin dia makan sudah kenyang. Lol.
Sekarang sudah di jakarta tapi ini benar-benar sudah mentok. Dia lagi program buat hamil. Itu terakhir kita ketemu, agustus kemarin. Makan nasi goreng dekat satsiun juanda. Nggak enak. Tapi abis :D. Dia cuma makan beberapa suap dan sepertinya asik ngeliatin gue makan.

Gue jabat tanganya. Dalam hati gue ini pertemua terakhir. ‘Moga cepat dapat momongan ya’. ‘Kamu juga de, semoga cepat ketemu jodoh ya’. Kita sama-sama tertawa. ada beberapa detik yang aneh.
melambaikan tangan dan berjalan masuk ke stasiun, dia masih berdiri di pingir pagar. Rasanya sulit dijelaskan.

On the other side…
Aku mangilnya mami, kaka ibu. Sudah punya cucu, umurnya sekitar 48 tahun. Cerai karena orang ketiga. Waktu pulang ke palembang mami bertemu mantan pacarnya dulu. Duda, istrinya meninggal karena menderita suatu penyakit. Dan mereka menikah!. Ini bukan berarti gue ngarepin kejadian yang sama yah 😀 cuma takjub aja sama rencana Tuhan.

image

Iklan