Silaturrahmi

Hari ini gue interview lagi :D. Berangkat jam 6.30 pulang jam 11.30. Alhamdulillah lancar. Hrdnya nginfoin kalau gue harus bisa nyetir.Β  Soalnya seandainya gue lulus gue dapet odong-odong buat wara-wiri πŸ˜€ .
waktu pulang, jalur jalanya ngelewatin rumah saudara. Kebetulan kan lagi musim duren jadi gue pikir main sekalian pingin minta duren. Sesampai di rumah saudara ternyata durenya belum panenΒ  masih dua mingguan lagi. Nggak kecewa si, niatnya memang mau silaturahmi. Ketemu kaka sepupu. Nggobrol tentang penyakit gondok beracunya, tentang anaknya, tentang kesibukanya. Gue cuma bengong ngeliat istrinya dan ngeliat dia juga. Jujur gue agak terenyuh. Dua orang yang dulu waktu SMA termasuk dalam kelompok anak-anak gaul tampan dan cantik, sekarang… Tapi mereka happy dengan semua kesederhanaan itu.

15.30-an gue udah di toko lagi. Barusan masuk HP gue bunyi dan ternyata Info dari hrd gue lolos tahap satu lanjut ke sosialisasi, ini bukan yang di lampung tapi yang sudah hampir dua bulan gue apply di jakarte :D.

image

Untuk tawaran kerja yang mt store sebenernya jauh di bawah jabatan yang gue apply dan barusan interview. Mt store gue harus mulai dari bawah, lv 3. SedangkanΒ  yang di lampung ini gue udah lv 7. Sebenarnya dari segi nyaman dan upah dua-duanya masih kalah dengan tempat gue kerja sekarang tapi pingin nambah ilmu, mumpung ada kesempatan dan masih muda juga :D. Eh ini belum lolos loh, pd aja yak. Haha.

image

Oya paketan buku dari bang alris sudah sampai. Ini ceritanya beberapa waktu yang lalu gue komen di postingan dia sebagai yang pertama komentar,Β  gue dapet hadiah buku. Alhamdulillah. Thx mas al (berasa mangil nama artis). Ini penampakan bukunya.

image

Berasa banget ini manfaat dari bersilaturrahmi, rasanya rizki makin lancar.

β€œSiapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturrahmi.” (HR. Bukhari no. 5985 dan Muslim no. 2557)

Silaturrahmi gue dengan kaka kost dapat nasehat, ke tempat abang dapat tawaran ngelolah usaha baru dia, ke tempat ketut malah di jadwal malam minggu belajar nyetir, ke rumah andi dapat info loker.

Dan yang paling waw buat gue ke rumahnya wagista. Berdamai dengan masa lalu. Sebenernya gue mau minjem baju aja tapi karena keasikan ngobrol jadi gue mikir, kenapa nggak gue omongin tentang masa lalu. Gue dengan gista ini macam kucing sama anjing. Batu dengan batu. Semasa kuliah kita sering adu argumen dan ujungnya marahan. Gue mengakui kalau omongan dia dulu itu benar. Tentang gue yang mikir terlalu jauh kedepan. Dulu gue belum paham tapi sekarang gue tau. ‘Proses de’ itu kata dia. Kita ngobrol panjang lebar sampai jam 12-an. Secara tidak langsung gue berterimakasih sekaligus minta maaf dengan dia. Plong rasanya. ‘Jalanin aja, jangan terlalu jauh mikir ke depan tentang seperti ini-itu, jangan lupa doa’.  Gue memang terlalu banyak mikirin negatifnya alhasil mau jalan jadi takut. Dan tentang masa depan itu rahasia tuhan.

Iklan