Lima Dua

image

Sikap. Hidup kamu. Berbaik sangka. Sembahyang. Rencana.

Males ngurutinya haha tapi terimakasih banyak buat noh orang yang pernah ngucap atau nulis itu kata.

Dari dulu memang gue ini orang dengan tipe perencana. Diam-diam gue juga pemimpi. Karena perencana jadi banyak mikir. Gue juga suka ngehubungin kejadian dengan ke jadian lainya dan nyoba ngeliat apa maksut dari kejadian itu. Ah ribet. Iya makanya gue kadang lebih suka tidur seharian, ngehindarin otak gue berpikir.

Kemarin waktu gue nyampe bandar lampung dan ketemu temen-temen lama, hampir gue gabung lagi. Setelah dipikir lagi mau di bawa kemana hidup gue. Akhirnya gue bermalam di hotel dan selesai sarapan gue langsung ke metro, ketemu teman-teman gue yang mana mereka ini bisa dibilang sukses apa lagi kalau ngebandingin dengan gue sekarang. Kecewa? Sejujurnya iya tapi sedikit. Dan balik lagi ke belakang pas gue interview yang mana gue jawab karir dalam pandangan setiap orang itu beda.

Setelah haha hihi pulang lah gue ke kostan. Sepi. Dan ngelamun alias mikir. Awalnya gue nginget ini kosan waktu sma gue yang udah 7 tahun lalu, lanjut ke kerjaan gue dulu terus sampai ke gue yang sekarang. Gue mulai bingung. Beberapa kali gue gagal tes, itu os telpon dan tawaran buat kerja di bank lagi, si abang ngajak kerja sama lagi. Dan gue nyoba metain satu-satu. Karena gue sadar belakangan banyak kejadian yang ngak bisa ditebak. Isi kepala gue buyar, nggak berhasil metain kalau gue di sini seperti apa kedepanya, di sana seperti apa, di situ jadi apa. Gue down. Apa lagi setelah masuk umur 25 dan ingat target nikah gue 27. Kepala gue makin cenut-cenut. Jadilah gue males ngapa-ngapain. Dan sekarangย  efeknya berasa. pingang gue sakit kurang minum, gusi gue bengkak, tengorokan sakit. Gue rasa kulit gue semakin hitam tapi yang jelas jerawat bersemi.

Beberapa hari itu gue cuma makan sekali dan minum cuma habis makan. Dikit-dikit tidur. Malam-malam kebangun dan melamun. Mata gue udah mirip pak sby *amet yo pak*. Gue si sejujurnya berharap bisa nangis. Biasanya suka dapet inspirasi. Sayangnya setetespun nggak keluar. Ada yang nyaranin sembahyang. Gue memang sering lupa tuhan. Seakan semuanya selesai karena usaha gue aja. Yang namanya sholat itu nggak lebih dari kewajiban aja. Dari kecil biasa apa-apa sendiri, makalah kelompok aja gue kerjain sendiri. Ini kenapa gue suka lama paham pelajaran matematika, karena gue belajar buat tau sendiri tanpa tanya temen bahkan guru. Pun banyak hal begitu. Habislah waktu gue. Sampe lupa yang namanya tuhan. Lupa bahwa apa-apa itu atau kuasa dan kehendak Dia. (Alasan kenapa gue nggak sangup nyelesain buku latahzan. Gue malu)

Gue berusaha buat berbaik sangka menginggat kejadian beberapa waktu yang lalu. Mencoba Ngerangkai satu demi satu. Waktu. Itu yang gue takutin. Pikiran Gue nggak bisa ngejangkau jauh kedepan. Gue nggak pd buat mikir umur sekian gue di sini umur sekian gue udah punya ini itu. Menginggat semua orang bisa mati kapanpun. Otak gue kacau. Pingin nyerah dan bilang “terserah.. Aku ikut mau mu Tuhan”. Tapi rasanya bukan gue kalau nyerah begitu. Mikir lagi gimana kalau gue nyoba rencana baru. Lupain dulu orang tua, sahabat atau siapapun. Fokus ke diri gue dulu. Gue sadar maksut dan niat mereka baik. Toh akhirnya nanti apapun keputusan yang gue ambil bakalan mereka dukung.

Iklan