Arisan

Sebenarnya bukan malu buat nyanyi. Tapi memang ngak kuat tengorokanya. kemarin cuma satu lagu  tapi tengorokan udah sakit aja. Heboh bener sampe disorakin :D. Gimna ngak, aku yang anti bener masuk ini tempat lah kok tiba-tiba mau ikutan gabung. Dinyanyiin lagu selamat ulang tahun huee ini beneran lebay. Selebay arisan.

Arisan? Iya ini bujang-gadis dan beberapa teman yang sudah berkeluarga ngadain arisan. Ckckck gw di todong buat ikutan. Berasa lucu aja, macam kita ini udah tua bener. Tapi dipikir-pikir lagi sebenarnya ini bagus buat mempererat silaturahmi. Kota kecil yang sering kami sebut 4×4 ini cukup bisa nengelemin semua orang dalam kesibukan dunia kerja. Padahal kalau benar-benar diniatin bisa loh tiap hari makan siang bareng. Ngak macet, jarak antar tempat kerja teman ke teman yang lainya juga tidak begitu jauh. Tapi bisa loh berbulan ngak ketemu. Nah dengan adanya arisan ini bisa jadi ajang kumpul wajib. Janjian di rumah makan, ngobrol, makan dan pulang. Oya aku yang ngocok arisanya. Kurang mendramatisir kata mereka. Itu nama-nama yang Tertulis di gulungan kecil kertas, unik-unik.  Eka yang galau antara dua pilihan, roisun si bujangan, ida kebelet nikah, padli calon kacap, dll. Kocak :D.

Sebenernya ini salah. Harusnya dateng itu ke rumah saudara dulu. Malah minep di tempat orang lain. Langsung main kesana-sini gonta ganti DP. Yakin saudara pada liat. Parahnya lagi foto copy ketemu nyaik (nenek). Saliman ngobrol sebentar dan pergi. Kata dia kalau mau pulkam ke palembang mau ngajak bareng. Jujur muales bener ke rumah saudara. Sebenernya udah berusaha buat ngelupain dan maafin yang namanya masa lalu. Entahlah susah. Maaf tuhan.

Satu lagi. Tadi lagi nyatai di tempat dedi. Bengong ngeliatin kakinya. Tiba-tiba ada yang mangil. abang (bos lama) baru pulang dari pasar. Haha. Kacau!. Ini harusnya juga kan aku ke tempat dia dulu. Ckck

Iklan